Tuesday, October 19, 2010

Dan dalam mana aku pergi mencari keindahan pelangi malam membawa satu pencarian yang hujungnya seperti igauan semata. Aku beransur pulang pincang dengan kekhilafan yang sama. Sudah berapa kali aku gagal mentaksirkan kejadian yang datangnya pasti dengan hikmah yang tersirat. Aku kenal akan cahaya yang aku lihat tetapi aku masih gagal menerbitkan cahaya itu dalam diri.

Kenal aku akan punca tidak sama dengan berada bersama kata yang meyakinkan fana. Cinta aku akan ciptaan dunia menyesakkan jiwa aku bersama Dia. Tidak ada cinta selain Dia. Mengapa sering kali aku masih tidak dapat rasa yang aku inginkan. Siapakah yang aku benar-benar cari selama ini?

Keliru.

Bersama segenggam tanah warisan yang mulanya dari satu. Bersama hembusan nyawa yang juga dari satu. Aku tidak dapat bersama yang satu. Sebenar-benar aku adalah siapa?

Kenal aku maka akan aku kenal Dia.

Mencari tahap pengertian yang tidak bersama kata adalah kosong disamping usia. Ke mana perginya puncak akal sekiranya pangkal hati engkau dahulukan. Faham akan segala kata terucap tanpa tasik bicara bersama makna.

Yang wujud hanya Dia.

Aku binasa.

"Dan demi sesungguhnya, Kami telah mencipta manusia dan Kami sedia mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, sedang (pengetahuan) Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya." Surah Qaaf ayat 16




No comments: