Saturday, January 23, 2010

Gila Hati Meratib Kasih

Dalam melangkah longlai mengejar tamadun jiwa, manusia tidak sedar yang setiap langkahnya itu hanya meruntuhkan keikhlasan dalam berbicara. Bila sang serangga sudah menakhluk dunia, bahtera akal semakin reput dimamah nafsu.

Lihat dunia, lihat!

Kasih yang dicerna meributkan sejuta kebencian.

Tidakkah kita ini diciptakan dari laki-laki dan perempuan. Dan juga dari suku-suku yang berlainan.

Bukan sama sekali untuk mengangkat darjat kita lebih dari yang berdiri setentang dengan kita. Bukan untuk mendabik dada mengatakan yang aku ini lebih mulia daripada engkau.

Dan bukan sama sekali untuk berdiri searas dengan Tuhan.

Keinginan manusia berkasih dengan dunia telah membutakan mata hati dan mematikan akal untuk mentafsir kejadian.

Seringkali engkau mengeluh, sering kali engkau menangis, seringkali engkau marah dan seringkali engkau benci.

Dan kerana apa?

Kerana kasih pada yang tidak kekal.

Kesal kerana cinta yang engkau curahkan pada makhluk tidak dibalas setimpalnya.

Apa?

Engkau anggap yang engkau cintakan itu adalah sesempurna Tuhan?

Jikalau tidak mengapa engkau mengeluh?

Jikalau tidak mengapa engkau menangis?

Jikalau tidak mengapa engkau marah?

Jikalau tidak mengapa engkau benci?

Selagi mana engkau beragama hanya pada bibir, selagi itulah engkau mendustakan diri engkau sendiri.

Dan bahtera akal semakin luluh dimamah nafsu.

No comments: