Sunday, November 28, 2010

Monolog Dengan Jiwa

Aku mencari di dalam erti kemanusiaan yang sejati. Terpana kata dalam melaksana setiap yang difikirkan munasabah oleh akal yang berfikir dengan mantik tersendiri. Aku melihat dosa yang nyata bukan dengan satu perasaan benci tetapi dengan satu keadaan kerisauan dan keresahan. Apa yang aku takutkan bukanlah mereka itu tetapi diri aku menjadi seperti mereka. Adakah aku lebih mulia dari mereka yang berdosa itu. Atau akal menafsir sesuatu yang janggal. Aku masih dalam kerisauan dan keresahan. Setiap kata yang terucap keluar dari mulut adalah seperti memanah matahari yang tiada peduli. Aku masih lagi seperti semalam. Aku mencari ke dalam lubuk hati aku sendiri tentang kata-kata yang terucap tanpa terima cinta. Adakah aku yang berada dalam kekalutan dan di mana pula aku berdiri. Adakah di sini? Adakah aku masih melihat dengan mata aku sendiri ataupun aku sudah sedar yang aku punya tiada apa kuasa sekalipun. Aku dengan segala hati ringkas menakhluk gelora jiwa yang tiada penghujungnya. Aku masih seperti dulu. Tiada rima yang sama menjelaskan setiap yang dinanti oleh penunggu jiwa yang tenang. Aku mencari satu kata pasti yang pada akhirnya akan menyakinkan aku bahawa segalanya akan menjadi sehabis baik. Aku tahu yang pada hakikat, makrifat bahawa segala yang terjadi, terjadi dengan hikmahnya, dan tidak akan bergerak satu zarah kecuali dengan izinNya. Aku sudah tiada apa. Aku tidak punya apa. Dan aku bukan aku yang sebenar kata. Jauh perjalanan cahaya ini meninggalkan tuannya. Jauh nyawa ini dari cahaya yang menyatukan kita semua. Dan aku rindu pada saat kembalinya cahaya ini kepada induknya. Moga kembali aku dengan keadaan redha dan diredhaiNya.

Monday, October 25, 2010

Gurindam Si Tua-Tua.

Engkau datang awal segala,
Mencari berkat segala dikerja,
Bukan sekadar mencari cerita,
Juga tersirat tersulam rahsia.

Aku menari rentak musik melodi,
Tari azimat yang aturnya sejak abadi,
Berputar bagaikan jam yang sonsang,
Aku mengikut segala lumrah alam.

Mata dipejam hati aku kelam,
Satu di kiri, satu di kanan,
Seribu di hadapan,
Satu juga di dalam.

Aku berjalan di atas bumi yang usang,
Terbit mentari dari arah yang sonsang,
Siulan keramat membawa angin,
Semua yang tinggal sudahpun hilang.

Langit hijau diangkat sumpah,
Bumi yang kuning dijuang sudah.
Merah yang datang bagaikan darah,
Siapa yang salah pastinya parah.

Aku dituju kepala batu,
Dalam isi tersimpan kuku.
Letakkan laga di atas badan,
Mana mungkin hadap ke depan.

Sejuta baris ke hujung dunia,
Satu garis membeza kita,
Yang di sana tentunya gembira,
Aku di sini dalam sengsara.

Kecil badan diulit dosa,
Nafsu gembira di atas mahkota,
Di mana adil sultannya hilang,
Dikabur kanta mata seorang.

Dicampak ke barat,
datang gembira,
Dilempar ke timur,
datang tertawa.

Jangan dilihat mata yang dua,
di dalam dada celikkan ia,
Yang cantik bukan permata,
Yang buruk bukanlah kaca.

Seni tari geraknya lima,
Lengkap dikata, didengar, dirasa,
Mulanya satu sebelum cahaya,
Akhirnya lima selepas cahaya.

Yang baca, nampaklah ia,
Yang nampak, fahamlah ia,
Yang faham, mengertilah ia,
Yang mengerti, sampaikanlah ia.

Tuesday, October 19, 2010

Dan dalam mana aku pergi mencari keindahan pelangi malam membawa satu pencarian yang hujungnya seperti igauan semata. Aku beransur pulang pincang dengan kekhilafan yang sama. Sudah berapa kali aku gagal mentaksirkan kejadian yang datangnya pasti dengan hikmah yang tersirat. Aku kenal akan cahaya yang aku lihat tetapi aku masih gagal menerbitkan cahaya itu dalam diri.

Kenal aku akan punca tidak sama dengan berada bersama kata yang meyakinkan fana. Cinta aku akan ciptaan dunia menyesakkan jiwa aku bersama Dia. Tidak ada cinta selain Dia. Mengapa sering kali aku masih tidak dapat rasa yang aku inginkan. Siapakah yang aku benar-benar cari selama ini?

Keliru.

Bersama segenggam tanah warisan yang mulanya dari satu. Bersama hembusan nyawa yang juga dari satu. Aku tidak dapat bersama yang satu. Sebenar-benar aku adalah siapa?

Kenal aku maka akan aku kenal Dia.

Mencari tahap pengertian yang tidak bersama kata adalah kosong disamping usia. Ke mana perginya puncak akal sekiranya pangkal hati engkau dahulukan. Faham akan segala kata terucap tanpa tasik bicara bersama makna.

Yang wujud hanya Dia.

Aku binasa.

"Dan demi sesungguhnya, Kami telah mencipta manusia dan Kami sedia mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, sedang (pengetahuan) Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya." Surah Qaaf ayat 16




Sunday, October 10, 2010

Power

Lately I have spent a fraction of my time to observe the my own species in a broad perspective. I have seen and observe that we are still a very young species. Into existence only 200,000 years ago and reaching full behavioral maturity 50,000 years ago, we are indeed a very young species.

Taxonomically advance than any other species in the world by only the placement of our thumbs and our brain. Human are indeed are indeed still at the first few steps of knowledge. There are myriad of knowledge that we are still have yet to discover.

To show how shallow we have yet to understand biology, I can say that we only learned the ABC's of biology but we are still yet to learn the next alphabets in line.

By understanding physics and chemistry allow us to create mechanical wonder works and much more. Creating the technology as our aid for any task required. Despite of that fact, we are indeed at an early stage after all. We only learn of how to use and work within the limits of physics law. Manipulating and combining the endless potential of physics with biology are the next best thing to bet on creating the next phase of human civilization.

The are multiple discipline of science that we are still have to venture upon. The science of the human mind is one of the example. We need to further develop the understanding of our mind and the potential it can provide even at the slightest advancement. We have only to increase our usage of our brain to a merely 10%. The exceptional ones that drove our civilization are performing at peak of 12%-13%.

Imagine if we could push the usage of our brain to just a mere 20%. We will advance almost 100 years in the future.

There are another thing that we must kept our minds onto. The 1st law of energy theory, Energy cannot be destroy nor being eliminated. Energy will always transform itself to any other kind. Not by consciousness nor acknowledgement but by the law of energy itself. Energy cannot be destroyed only transform into another kind.

Human death are a process of transforming the energy. But of what kind?

There are still potential of living for the human race. But it is for us to decide, and up to Allah to elect His own special messenger.

"The commandment of Allah will come to pass, so seek not ye to hasten it. Glorified and Exalted be He above all that they associate (with Him)" Surah An-Nahl:1

Thursday, October 07, 2010

Tengahari Khamis

Tatkala akal mentakwilkan alam, hati berbisik halus di antara nyawa dan mengindahkan lagi fana yang sekian lama dirunsingkan jiwa yang hiba. Aku bersatu dengan nahu yang satu mewujudkan kasih kepada yang Awal. Cinta bertiup bayu disisipkan rapi bersama kalimah agung yang diucapkan bersama. Indah seni tari menyembah bumi merunduk kepadaNya. Aku yang berkata atas niat yang tiada atau Kamu yang menghembuskan nyawa. Sudah lama bisikan jiwa bersama hawa yang bergelora di atas hamparan yang rata. Rama-rama yang terbakar akan sayap malamnya seringkali mentertawakan aku yang takut akan hampa. Jelas dalam jiwa bersinar cahaya keihsanan yang melayakkan hati bernyawa bersama. Tetapi akan cahaya itu semakin pudar semakin lama bukan kerana ketandusan tenaga. Tetapi akan cahaya itu semakin pudar kerana semakin kelam bekas yang menyimpan cahaya itu. Semakin bekas itu bernyawa semakin kelam cahaya jiwa itu. Gilapan-gilapan ilmu yang menyentuh akan bekas itu menjadi jaminan akan cahaya itu memberontak bersinar. Jangan dimomokkan lagi bekas itu dengan kata-kata nista yang menempel di ingatan sendiri. Jangan diigaukan bekas itu dengan mimpi kain kapas bersulam permata kaca. Dan bersinarlah jiwa itu dengan cahaya atas kurniaan daripadaNya. Binasalah segala kata yang terucap di atas nama Pencinta itu. Telah diilhamkan segenap jiwa akan yang bermula dari kanan atau yang kiri itu. Beruntunglah bagi hati yang mentaksir kurniaan ilham tersebut dengan mensucikannya. Dan apa lagi nikmat-nikmat itu yang mampu aku mendustakannya lagi?

Thursday, September 23, 2010

Pagi Khamis

Salam sejahtera kepada mereka yang bersama di pintu yang ketujuh. Bersama nama yang diagungkan aku bersama kamu mencari makrifat di dalam hakikat. Rahsia yang menjadi igauan setiap musafir kian diungkai satu persatu. Tidaklah indah rahsia itu jika diberi tanpa uji. Tidaklah bererti jangkauan niat sekiranya kasih tanpa diri. Aku diberikan sekilas rasa untuk mengisi jiwa yang meruntun meminta. Diambil rasa itu dan aku menjadi kecewa.

Untuk apa diberi jika akhirnya diambil?

Untuk aku sedar yang apa aku mahu itu bukam untuk selamanya. Apa yang aku mahu itu tidaklah kekal. Apa yang aku mahu itu bukan yang apa aku perlu. Aku tidak perlu apa pun kecuali Dia.

Semakin aku hampir, semaakin aku jauh.

Semakin aku mencari, semakin aku hilang.

Semakin aku jumpa, semakin aku tiada.

Semakin aku kenal, semakin aku binasa.

Hati yang berkecamuk dengan sejuta perasaan yang memberontak dijinakkan dengan hadirnya cahaya ilmu dariNya,

Tenang.

Helaan nafas dengan rima yang sekata menghaluskan lagi keadaan jiwa. Setiap hembusan adalah penyaksian terhadap yang satu.

Monday, August 30, 2010

Impikan Sejuta Mimpi.

Dalam sekian lama mengejar mimpi, aku tiba-tiba terhenti langkah. Kaku dengan diri yang sayu. Telah sekian lama aku mengimpikan segala mimpi indah untuk menjadi realiti. Aku mati langkah dengan kesayuan yang tidak ada penghujungnya. Pandangan mata yang semakin kuyu memperlihatkan sejuta bagai rasa.

Aku sedar yang aku dipermainkan oleh diri aku sendiri.

Satu permainan yang tiada penghabisan.

Segala bagai mimpi yang diatur untuk digenggam menjadi realiti sebenarnya bukanlah seperti apa yang aku impikan. Aku tiba-tiba sedar apa yang aku lakukan, apa yang aku kejar selama ini adalah apa yang diaturkan oleh pandangan umum.

Lahir, belajar, kerja, kahwin, zuriat, mati. Satu aturan jikalau dilihat secara kasarnya adalah sekadar kitaran. Kitaran manusia ini disampaikan dari satu generasi ke satu generasi dan berterusan. Aku adalah apa yang dikehendaki oleh mereka. Mimpi aku adalah apa yang dikehendaki oleh mereka.

Adakah aku adalah mereka?

Aku disogok dengan perasaan ingin mecari sejuta rasa kemewahan dalam hidup. Aku disogokkan dengan perasaan ingin mencari sejuta rasa kenikmatan dalam hidup. Aku disogokkan dengan rasa bahawa hidup ini adalah selama-lamaya. Segalanya ingin dihimpun dalam hidup yang teramat singkat ini. Harta kekayaan, wang ringgit menjadi pelindung dan penolong. Tidak ada wang, tidak boleh hidup

Aku tidak mahu lagi dipermainkan dengan permainan sebegitu. Akhirnya aku menzalimi diri aku sendiri. Tidak ubah seperti mengigaukan hujung pelangi.

Adakah aku adalah kamu?

Bertanyalah (wahai Muhammad): "Siapakah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan langit dan bumi?" Jawablah: "Allah". Bertanyalah lagi: "Kalau demikian, patutkah kamu menjadikan benda-benda yang lain dari Allah sebagai Pelindung dan Penolong, yang tidak dapat mendatangkan sebarang manfaat bagi dirinya sendiri, dan tidak dapat menolak sesuatu bahaya?" Bertanyalah lagi: "Adakah sama, orang yang buta dengan orang yang celik? Atau adakah sama, gelap-gelita dengan terang? Atau adakah makhluk-makhluk yang mereka jadikan sekutu bagi Allah itu telah mencipta sesuatu seperti ciptaanNya, sehingga ciptaan-ciptaan itu menjadi kesamaran kepada mereka?" Katakanlah: "Allah jualah yang menciptakan tiap-tiap sesuatu, dan Dia lah Yang Maha Esa, lagi Maha Kuasa".

Surah ar-R'ad Ayat 16

Friday, August 20, 2010

Dia

Setiap yang bermula pasti akan berakhir dan yang kekal hanyalah Dia semata. Tidak ada yang wujud selain daripada Dia. Yang makhluk itu adalah dari Dia dan kembali makhluk itu juga kepada Dia. Tidak ada yang berkuasa selain daripadaNya. Dialah juga penentu bagi segalanya.

Aku melihat kerana Dia.
Aku mendengar kerana Dia.
Aku berkata kerana Dia.
Aku bertutur kerana Dia.

Tuesday, May 04, 2010

Jalan lurus, jalan belok-belok.

Ramai manusia yang berfikir-fikir tentang dirinya sendiri setiap hari. Ramai orang yang fikir dirinya adalah pusat dunia. Ramai berfikir bahawa prinsipal dirinya sahaja yang benar. Ramai berfikir tindakan moralnya sahaja yang benar. Ramai berfikir bahawa keputusan tang diambilnya adalah betul. Ramai yang mengatakan orang lain salah. Ramai orang berfikir bahawa orang lain adalah tidak sebijak dirinya. Ramai orang yang meletakkan keputusan orang lain sebagai pilihan yang tidak betul. Ramai orang tidak mahu mengakui kebolehan orang lain.

Ramai orang suka menghukum.

Rama suka mengatakan itu salah, ini salah. Ramai orang suka menyatakan bahawa yang ini barulah betul, yang ini barulah salah.

Ramai orang suka menjadi hakim.

Susah untuk kita mengaku bahawa orang lain yang betul, orang lain yang benar. Susah untuk mengaku yang keputusan orang lain adalah lebih baik daripada kita.

Susah untuk mengaku diri sendiri yang salah.

Sombong.

Aku sering kali melihat ramai orang itu sebenarnya adalah diri aku sendiri. Kerana sitap reffleksi daripada individu lain itu mencerminkan diri aku sendiri. Di mana berdirinya aku dikalangan orang yang sombong itu. Adakah aku bersama dengan mereka, ataupun bertentangan dengan mereka. Adakah aku boleh menerima sekiranya orang lain melakukan sesuatu perkara yang kiranya pada hemat aku bukanlah sesuatu yang terbaik. Patutkah aku memperbetul orang itu?
Ataupun tindakannya itu adalah betul pada hemat dirinya.

Maka di mana letaknya diri kita itu?

Adakah kita menjadi orang lain kerana mengikut tindakan moral yang dipersetuju oleh komuniti setempat?

Kita akan membunuh anak dara setiap bulan penuh sekiranya lahir kita di dalam komuniti yang melakukan perkara itu. Kita akan tanam bayi perempuan secara hidup-hidup kerana komuniti kita melakukan perkara yang sama.

Sekarang kita katakan yang kita benci perbuatan tersebut, sekarang kitakan bahawa tindakan itu adalah amat keji, dan sekarang jugalah kita mengatakan perbuatan tersebut adalah gila. Tetapi, apabila proses pembesaran kita, proses pembelajaran kita, proses menganalisa maklumat adalah di dalam komuniti tersebut, barangkali kita boleh menerima tindakan tersebut adalah normal dan sesuatu yang perlu.

Kita Islam kerana ibu bapa kita adalah Islam. Sekiranya kita lahir dari keluarga Kristian, tidakkah secara nalurinya kita akan mempertahankan Kristian itu dengan nyawa kita sendiri?

Benarkah sedemikian. Fikirkan.

Namun begitu, itulah yang membezakan manusia-manusia ulung seperti Ibrahim, Musa, Muhammad, dan yang lain. Apa yang beza? Kerana mereka mampu berfikir tentang yang mana hak dan yang mana batil. Dan mereka tidak mengikut-ikut,

Mungkin itu yang kita perlukan, tidak mengikut-ngikut.

Fikirkan.


Thursday, April 01, 2010

No Title

When your mother has grown older,
When her dear, faithful eyes
No longer see life as they once did,
When her feet, grown tired,
No longer want to carry her as she walks,
Then lend her your arm in support, escort her with happy pleasure—
the hour will come when, weeping, you must accompany her on her final walk.

And if she asks you something, then give her an answer.
And if she asks again, then speak!
And if she asks yet again, respond to her, not impatiently, but with gentle calm.

And if she cannot understand you properly, explain all to her happily.
The hour will come, the bitter hour, when her mouth asks for nothing more.


by A.H, 14 May 1933

Friday, March 19, 2010

Perjalanan Sang Pencari Cinta

Cenderawala kasih berpaksi kepada sinar cahaya cinta yang menafsir hari-hari berlalu sebagai keindahan semata. Aku yang bertanyakan pelangi malam tentang keindahan lampau seolah-olah dipermainkan ilusi hati. Diri yang dipenjara sendiri meronta-ronta meminta ilmu kasih disebarkan ke serata jiwa. Tertusuk hati dengan persepsi khayalan yang diadun oleh para penglipur lara menjadi punca keruntuhan tamadun cinta.

Telah aku berjalan di atas muka bumi ini dengan mata untuk melihat, dengan telinga untuk mendengar. Tetapi malangnya aku masih buta, masih tuli kerana yang sepatutnya mendengar, melihat, merasa adalah hati di dalam dada.

Apatah lagi nikmat Cinta yang telah aku dustakan?

Aku masih menjadi mereka yang tidak dapat melihat pada jalan yang terang. Ke mana perginya kasih yang aku cari sekiranya tidak dapat menjumpai cinta di dalam diri? Ke mana hilangnya punca akal jika hati tidak lagi diertikan.

Selama ini aku berjalan dengan niat mencari Cinta yang satu. Tetapi kini baru aku sedari yang Cinta berada dengan diri lebih dekat daripada jemari sendiri. Dan baru kini yang wujudnya aku adalah untuk mengenal Cinta.

Sepasang sayang ilmu bersama ketulusan jiwa yang meruntun kasih disalah erti sebagai nafsu yang menggila. Keindahan seni tari lukisan diri seringkali merungkaikan seribu bagai mimpi yang tiada bezanya dengan realiti. Apakah yang benar-benar benar?

Taksiran realiti jika diperletakkan kepada apa yang aku lihat, apa yang aku dengar, apa yang aku rasa, hanyalah translasi data-data yang diterjemah otak sahaja. Hakikat sebenar hakikat masih menjadi rahsia kepada diri. Dan berbekalkan kalimah agung yang menjadi pakaian kepada setiap jiwa dan nurani, aku berjalan mencari rahsia diri untuk mengenal Sang Pencinta.

Aku memohon tanpa henti agar dapat diperlihatkan jalan yang lurus lagi benar. Aku memohon lagi agar tidak terpesong dari ingatan yang satu. Dan aku tahu, sekiranya aku gagal menemukannya, sekurang-kurangnya aku telah cuba.

Kerana Cinta adalah hakikat...

Friday, March 12, 2010

Biarkan Engkau Hadir

Terpatri sudah janji yang pada mulanya ditaksirkan sebagai satu kata-kata yakin tehadap penyaksian yang satu. Tatkala penyaksian dimulakan dengan satu pertanyaan tentang siapakah diri Sang Pencinta, aku mengaku dengan kata janji yang satu.

Dan bila sampai ke tempat yang diwujudkan sabagai satu ujian, masing-masing terlupa akan janji yang pertama. Tetapi dengan kasih serta sayang yang ada pada Sang Pencinta itu, dihadirkan kepada setiap kaum, setiap suku pembawa, penyebar Cinta. Dan tatkala itu diingatkan kembali tentang janji-janji yang pernah disaksikan.

Manusia memang benar mudah lupa.

Cahaya Yang Terpuji yang telah bersinar sejak mulanya alam ini sudah menghampiri hujungnya. Dan seperti mana ia bermula, begitu jugalah ia akan berakhir. Kerana sudah menjadi janjiNya bahawa setiap semua yang datang dariNya akan kembali kepadaNya.

Aku cuba untuk melihat dengan mata yang bukan berada di halaman muka. Tetapi setiap kali aku berhubung dengannya aku merasakan bahwa semakin hari semakin kelam. Aku tidak lagi ingat tentang siapa aku. Penyaksian terhadap diri sendiri adalah perkara yang pertama yang akan aku pilih.

Siapa aku untuk menidakkan kejadianNya?

Siapa aku untuk mengatasi janji-janjiNya?

Aku menghampiri hujung waktu setiap kali hembus nafas aku beralun. Tidak lagi akan aku sedar tentang datangnya segala milikan dunia untuk aku miliki. Gelap malam cerah kerana bintang yang satu. Nilai keramat insan adalah menjadi satu kilasan akhir dalam dunia fana. Lain tabir mimpi bersama cahaya yang satu. Membawa kasih yang tidak terkira musnah tatkala diri dapat mengenal sendiri.

Aku kecewa dengan janji-janji manusia.

Aku kecewa dengan kata-kata makhluk.

Dan digerakkan kata hati untuk mencari di mana letaknya bahagia kasih mengasih. Di mana letaknya ketenangan hati tatkala bicara cinta tidak kepada yang sepatutnya.

Hancur dan luluh.

Puncak kepada rindu mengasyikkan setiap yang bermula dari mim. Dan tidak lagi mulia gerak kaki musafir jika punca kasih adalah dari ratapan nafsu yang menggelora. Jiwa gelora mimpi menjadi sifat kasih sejati antara mimpi dan realiti.

Bagaimana rupanya mimpi jikalau realiti tidak kita ketahui.

Mungkin aku di dalam dunia mimpi selama ini.

Saturday, January 23, 2010

Gila Hati Meratib Kasih

Dalam melangkah longlai mengejar tamadun jiwa, manusia tidak sedar yang setiap langkahnya itu hanya meruntuhkan keikhlasan dalam berbicara. Bila sang serangga sudah menakhluk dunia, bahtera akal semakin reput dimamah nafsu.

Lihat dunia, lihat!

Kasih yang dicerna meributkan sejuta kebencian.

Tidakkah kita ini diciptakan dari laki-laki dan perempuan. Dan juga dari suku-suku yang berlainan.

Bukan sama sekali untuk mengangkat darjat kita lebih dari yang berdiri setentang dengan kita. Bukan untuk mendabik dada mengatakan yang aku ini lebih mulia daripada engkau.

Dan bukan sama sekali untuk berdiri searas dengan Tuhan.

Keinginan manusia berkasih dengan dunia telah membutakan mata hati dan mematikan akal untuk mentafsir kejadian.

Seringkali engkau mengeluh, sering kali engkau menangis, seringkali engkau marah dan seringkali engkau benci.

Dan kerana apa?

Kerana kasih pada yang tidak kekal.

Kesal kerana cinta yang engkau curahkan pada makhluk tidak dibalas setimpalnya.

Apa?

Engkau anggap yang engkau cintakan itu adalah sesempurna Tuhan?

Jikalau tidak mengapa engkau mengeluh?

Jikalau tidak mengapa engkau menangis?

Jikalau tidak mengapa engkau marah?

Jikalau tidak mengapa engkau benci?

Selagi mana engkau beragama hanya pada bibir, selagi itulah engkau mendustakan diri engkau sendiri.

Dan bahtera akal semakin luluh dimamah nafsu.

Monday, January 04, 2010

Gila Bicara Sang Pencari Cinta.

Dalam menghadapkan jiwa ke arah syurga, hati berbicara tentang letaknya akal di hujung kepala. Dan bila secebis kasih diberi, segunung harapan menjelma. Salahkan aku yang bertanyakan bintang di mana letaknya pintu rahsia tatkala aku tidak kenal akan erti cinta. Dan setiap mana langkah mengolah arus, tidak terjalinkah antara engkau dan aku sesuatu yang lebih dari sekadar rasa.

Mungkin pelangi yang muncul hanya untuk mentertawakan aku dengan warna-warnanya yang memukau mata. Mungkin juga pelangi itu mengejek aku supaya mencari di mana penghujungnya.

Silau mata yang menyilau kerap kali menggerakkan bait-bait rasa yang terasa di telapak tangan. Aku yang bergerak kerana nafas dihembus atau nafsu yang menghaus. Kiraan masa yang semakin tenat kini menggapai igauan setiap yang risau. Risau akan hilangnya tempat di atas muka bumi ini. Risau tentang hilangnya jasad yang semakin luntur. Risau tentang hilangnya segunung harta yang diteroka. Risau untuk mengembali apa yang diberi untuk seketika.

Masih lama untuk aku sedar yang aku melangkah dengan hela yang lama. Senyuman yang menjadi ukiran topeng indah sekadar menghiasi alam tidak lagi kerana ikhlas menghayati kalbu. Tenung lama di dalam cermin dan aku pasti yang aku adalah satu. Yang lain cuma bayang dan pantulan gambar yang tidak sesempurna seperti yang dirasa.

Satu bukan dua, satu serta semua, tetapi bukan dengan melodi kasih yang lama.

Indah seri wajah hanya mendapat sinar jingga yang mengufuk di timur semakin terang sehingga melabuhkan tirai hingga semakin gelap gelita. Gelap dan hitam seperti hati aku tanpa engkau untuk menyinari.

Takkan mungkin semuanya berlaku tanpa cinta. Takkan semuanya mungkin tanpa dia. Aku melihat dengan kasih yang satu mencari di manakah rahsia cinta. Sudikah engkau berkongsi dengan aku tentang rahsia. Aku merindukan kasih serta cinta dari pencinta sejati. Lengkap hidup ini kerana engkau dan musnah hidup ini dengan engkau.

Setiap yang haq akan kekal menjadi haq dan setiap yang batil akan selamanya menjadi batil.

Tidak menyalahi antara kasih dan ilmu dan tidak menyalahi antara ilmu dan cinta. Kerana tanpa ilmu takkan boleh aku mencapai cinta. Tanpa kasih takkan boleh aku mencapai ilmu. Segalanya bermula dengan Alif dan diakhirkan dengan Ya.

Dan pada mana kerlip bintang dalam gelap malam memberikan harapan dan senyuman, begitu juga nikmat ilmu yang tercipta. Dengan ilmu, cinta dikenali. Dan dengan cinta akhirnya sempurna. Sempurna dalam lautan kasih sejati.

Tidak ada yang ada setelah cinta dan tidak ada yang ada sebelum cinta.

Dan aku mahu kecapi nikmat cinta dan berada di kalangan meraka yang mengenali akan kekalnya cinta. Mungkin dengan ini aku akhirnya merasa tenang.

Tenang.