Sunday, February 01, 2009

Dalam Mencari Sejuta Wajah - Bahagian II

Tinggi langit bersama mimpi,
Siang hari masih di sini,
Tiada teman datang bertandang,
Cuba lihat akukah yang datang.

Laman hijau disakti cahaya,
Hilang jasad ditelan Haq,
Kenal Aku kenal dirimu,
Di dalam Aku tinggal segala.

Mimpi diulit raja sang mimpi,
Yang lihat ada tetapi di mana,
Mana kau tanya bukan siapa,
Kesal kamu Aku serata.

Kamu melihat bukan kamu,
Kamu berdiri bukan kamu,
Kamu berkata bukan kamu,
Siapa kamu di hujung kamu.

Tujuh jalan bermula Nafs,
Jalan mula letaknya tujuh,
Dari gelap gelita hampa,
terbit terang di retakan jiwa.

Aku mencari segenap alam,
dapatkah aku rahsia aku,
Rahsia tersemat di depan mata,
Adakah aku masih si buta.

Lambat langkah bersama helah,
Luar langkah dipecah-pecah,
Dalam buah tersimpan mudah,
Aku amuk merubah arah.

Aku ingin mencari sinar,
Tenangkan hati bersama Dia,
Wahai jiwa-jiwa yang tenang,
Adakah aku yang dimaksud sudah?

Ingin kenal yang pasti,
Ingin terima yang diberi,
Ingin berlari bersama cinta,
Aku masih di sini lagi.

Akulah hama di sebelah hama,
Tiada banding hakikat cinta,
Lama kurenung alam semesta,
Lama kuletak dahi serata.

Air mata bersama kesal,
Air mata bersama rindu,
Air mata bersama sedar,
Air mata binasa semua.

No comments: