Wednesday, July 23, 2008

Mana Hilangnya Akal?

Setiap yang berlaku di dalam hidup kita ada hikmah di sebaliknya. Aku percaya tentang perkara ini, dan aku sedar tentang kebenaran perkara ini. Tetapi setiap kali aku mengucapkan perkataan ini adakah aku betul-betul memaksudkannya, ataupun sekadar menjadi permainan lidah yang ingin menjual nasib. Aku termenung sebentar, biar kelakuan yang menjadi contoh. Biar mereka menilai aku setelah mereka kenali diri aku yang sebenar. Tetapi mengapa masih ada yang melihat serong terhadap aku?

Mengapa setiap kali orang rapat dengan aku sering mengeluarkan ayat pernyataan seperti ini "Aku tidak sangka engkau sebegini rupanya". Sering aku tersenyum mendengar ucapan tersebut. Aku hairan dan sering kali menduga, bagaimana mereka boleh menilai tanpa mengenali diri aku ini. Mengapa mereka meletakkan batu hukuman di atas bahu aku padahal mereka tidak tahu apa yang mereka tahu.

Siapakah yang zalim?

Aku yang mengimejkan diri aku seperti tersebut, ataupun mereka yang menilai sebelum pasti?

Aku hairan, ke mana hilangnya akal yang dicipta untuk menduga dan mana hilangnya hati untuk menilai?

Aku menjadi serba salah. Aku tidak mahu yang lain menanggung kesalahan kerana persepsi mereka salah. Ataupun aku patut memberitahu kepada setiap insan yang kenal tentang diri aku perkara yang sebenar. Aku buntu.

Mungkin, apa yang mereka lihat adalah diri aku yang sebenar, dan apa yang mereka fikir mereka tahu tentang aku bukannya diri aku sebenar.

Lama aku berfikir, tetapi setelah itu seorang yang tidak aku kenal berkata kepada sahabatnya yang juga aku tidak kenal.

"Takkan laut nak surut baru kita tahu ada batu karang di dasarnya"

Cukup ringkas dan cukup bermakna.

Dan aku tersenyum kembali. dan aku terngiang kembali ayat yang selalu aku sebut

Setiap kejadian ada hikmahnya.

1 comment:

EboR√Ęguebi said...

Rugby Games of the computer