Thursday, July 10, 2008

Bila Aku Menoleh Ke Belakang...

Setiap ketika bila aku keseorangan, aku sering kali menoleh ke belakang. Kadang kala untuk melihat sesuatu yang tidak ada ada tempatnya. Setiap kali aku menoleh aku berharap sangat apa yang aku lakukan dahulu tidak berlaku. Setiap kali aku menoleh, aku berharap sesuatu yang lain berlaku. Apa yag aku lihat kadang kala tidak kesampaian. Adakah aku kerap menoleh ke belakang sehingga tiang di hadapan aku langgar. Atau pun, perlu aku toleh untuk belajar sesuatu yang tidak perlu aku tahu. Kadang-kala aku menoleh dan lihat sesuatu yang aku tidak suka. Aku toleh dan lihat ke mana perlu aku pijak di hadapan. Mengapa setiap perkara yang di toleh itu aku mengharapkan sesuatu yang lebih baik berlaku. Kerana aku mahu ingat yang di belakang akan terus berada di belakang. Ataupun aku perlu hiraukan yang di hadapan. Yang mana satu harus di beri perhatian.

Manusia sering kali melihat perkara yang mereka mahu lihat. Manusia sering kali melihat yang diri mereka tahu tentang segalanya. Susah untuk mengatakan yang dilihat itu adalah sekadar ego semata. Ke mana harus dituju kalau setiap masanya setempat. Ke mana harus dituju kalau tidak ke hadapan. Ke mana yang mereka pilih. Setiap kali aku menoleh, aku terlepas pada mana yang boleh aku dapat di hadapan. Pada mana aku toleh, aku tidak pernah bersedia pada mana yang di hadapan. Pada mana aku toleh, aku tidak ingin menoleh ke hadapan kembali.

Manusia sering mendapat kepuasan daripada kegagalan orang lain. Manusia sering kali mendapat kebahagiaan dari kebodohan orang lain. Dengan itu, mereka dapat rasakan yang mereka adalah sesuatu. Dengan itu, mereka fikir mereka perlu. Dengan itu, mereka fikir mereka signifikan. Mentertawakan kebodohan orang lain merupakan suatu nikmat bagi kepandaian mereka. Ke mana kita akan pergi kalau tidak ke hadapan.

Cuba sejenak anda toleh ke belakang, sudah tentu orang yang akan anda tertawakan adlah tidak lain dan tidak bukan diri anda sendiri.

Manusia sering kali fikir tentang perkara yang mereka tidak tahu. Dengan sedemikian, mereka akan mendapat ilusi yang mereka tahu. Dengan tahu tentang sesuatu tersebut mereka akan memperoleh ilusi kawalan. Dengan ilusi kawalan meraka akan memanjat tangga hierarki darjat. Begitu bahagia melihat tapak kaki mereka berdiri di atas kepala-kepala yang lain. Tetapi pada dasar, mereka masih lagi dalam ilusi mereka sendiri.

Maka pemberian Pemelihara kamu yang manakah kamu mendustakan?

1 comment:

kapten planet said...

lama aku tak baca blog nie, ada entry baru rupanya.