Tuesday, January 15, 2008

Yang tersurat dan yang tersirat

Dalam ramai yang aku jumpa, semua orang faham apa itu yang tersurat, apa itu yang tersirat. Dan belasan kali mereka termasuk aku menyatakan bahwa mereka dan aku selalu lihat yang tersirat dan bukan yang tersurat. Dan belasan kali juga bahwa yang mereka dan aku masih tertakhluk pada yang tersurat.
Akal menjadi raja.
Hati menjadi buta.
Seringkali kita bangkit setiap pagi tanpa menghiraukan apa yang kita lakukan semalam. Seringkali kita bangkit dengan membiarkan hidup ini menghukum makhluk lain sesuka hati kita. Seringkali kita bangkit tanpa ingatan terhadap Yang Maha Pencipta.
Yang tersirat masih lagi lepas dari mata kita. Mengapa? Sedangkan apa yang kita fikirkan tersebut adalah tersiratnya sesuatu itu, tetapi ia tetap yang tersurat. Yang tersirat tidak terungkai.
Masalah ini telah diselesaikan 1400 tahun dahulu lamanya. Tetapi kita yang berpaksikan akal gagal melihatnya.
" Maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai hati yang dengan itu mereka dapat memahami atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar? Kerana sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi hati yang di dalam dada. "
Surah al-Hajj; Ayat 46

Monday, January 07, 2008

Orang Dulu...

Abū ʿAlī al-Ḥusayn ibn ʿAbd Allāh ibn Sīnā (Persian: ابو علی الحسین ابن عبدالله ابن سینا; c. 980 in Bukhara, Khorasan – 1037 in Hamedan), also known as Ibn Seena and commonly known in English by his Latinized name Avicenna (Greek Aβιτζιανός), was a Persian Muslim polymath and foremost physician and philosopher of his time. He was also an astronomer, chemist, Hafiz, logician, mathematician, poet, psychologist, physicist, scientist, Sheikh, soldier, statesman and theologian.

Banyak betul bidang dia handal.

Kita nak menghabiskan degree pun mengah.