Wednesday, December 17, 2008

Sekadar Ingatan....

Sudah lama aku tidak menulis. Sudah lama aku lupa. Lupa tentang diri aku sendiri, lupa tentang asal aku. Lupa tentang apa yang berlaku selama ini. Aku sering kali mudah lupa dengan apa yang aku ada. Sudah tiada baru aku mengingat tentangnya kembali. Sungguh indah perkara yang telah lalu. Sungguh cantik tentang apa yang aku lupa.

Semakin hari aku cuba ingat tentang apa yang pernah aku katakan. Aku cuba ingat kembali tentang kata-kata aku yang belum sempat aku kotakan. Aku cuba ingat kembali tentang janji-janji yang sering aku mungkiri. Aku cuba ingat kembali mereka pernah aku sakiti sebelum ini.

Mengingatkan tentang perkara-perkara indah sangat mudah. Apabila cuba ingat kembali perkara-perkara yang aku mahu lupakan, adalah amat malu diri ini. Sering kali tersenyum membayangkan betapa bodohnya diri ini satu ketika dahulu. Adakah aku sudah pandai sekarang ini? Hah, tidak sekelumit pun berubah. Masih lagi seperti dulu.

Aku mampu tersenyum sahaja.

Aku mahu mengingatkan tentang diri aku sendiri tentang kelemahan, keburukan aku sendiri. Tentang kebaikan dan selainnya? Biarkan sahaja. Teringatkan yang baik-baik sahaja, aku mungkin menjadi riak, bongkak, takbur dan angkuh. Teringatkan yang baik-baik sahaja, mana hilangnya keikhlasan aku. Teringatkan yang baik-baik sahaja, sampai bila aku tidak belajar.

Biarlah aku menyesal tentang apa yang perkara yang tidak patut aku lakukan. Sekurang-kurangnya aku mempunyai peringatan supaya tidak mengulanginya.

Tetapi, aku cepat lupa...

Thursday, October 30, 2008

Cermin Mimpi



Di balik cermin mimpi, aku melihat engkau. Di dalam engkau, aku melihat aku. Ternyata kita adalah sama. Di arena mimpi yang penuh bermakna. Bila bulan bersatu dengan mentari, bayang-bayangku hilang. Diselubungi kerdip nurani, mencurah kasih, kasih murni. Di balik cermin mimpi, adalah realiti yang tidak kita sedari. Hanya keyakinan dapat merestui, hakikat cinta yang sejati. Dengan tersingkapnya tabir siang, wajah kita jelas terbayang dan terpecah cermin mimpi menjadi sinar pelangi.

Illusions

We passed upon the stair, we spoke of was and when
Although i wasn't there, he said i was his friend
Which came as some surprise i spoke into his eyes
I thought you died alone, a long long time ago

As I was walking up the stair
I met a man who wasn’t there
He wasn’t there again today
I wish, I wish he'd stay away.

I laughed and shook his hand, and made my way back home
I searched for form and land, for years and years i roamed
I gazed a gazely stare at all the millions here
We must have died along, a long long time ago

Monday, September 08, 2008

Loveless

When the war of the beasts
brings about the world’s end
The goddess descends from the sky
Wings of light and dark spread afar
She guides us to bliss, her gift everlasting

Infinite in mystery is the gift of the goddess
We seek it thus, and take it to the sky
Ripples form on the water’s surface
The wandering soul knows no rest

There is no hate, only joy
For you are beloved by the goddess
Hero of the dawn, Healer of worlds
Dreams of the morrow hath the shattered soul
Pride is lost
Wings stripped away, the end is nigh

My friend, do you fly away now?
To a world that abhors you and I?
All that awaits you is a somber morrow
No matter where the winds may blow
My friend, your desire
Is the bringer of life, the gift of the goddess
Even if the morrow is barren of promises
Nothing shall forestall my return

My friend, the fates are cruel
There are no dreams, no honor remains
The arrow has left the bow of the goddess
My soul, corrupted by vengeance
Hath endured torment, to find the end of the journey
In my own salvation
And your eternal slumber
Legend shall speak
Of sacrifice at world’s end
The wind sails over the water’s surface
Quietly, but surely

Even if the morrow is barren of promises
Nothing shall forestall my return
To become the dew that quenches the land
To spare the sands, the seas, the skies
I offer thee this silent sacrifice

Sunday, September 07, 2008

Fikir?

Dalam pada mana setiap kali aku berfikir, aku sering kali memutuskan diri aku dengan sekeliling. Aku lebih gemar berada di dalam keadaan keseorangan. Mungkin dengan cara itu aku boleh menumpukan perhatian dengan apa yang aku fikirkan.

Aku berfikir tentang banyak perkara. Manusia lain juga fikirkan tentang banyak perkara. Ahli falsafah barat telah meletakkan tiga soalan sebagai misteri. Soalan yang boleh memberikan seribu satu jawapan. Tidak ada satu jawapan pun yang dapat memberikan satu definitif yang tepat. Tanya seribu orang yang berbeza, akan diberikan seribu jawapan yang berlainan.

Dari mana kita datang?

Ke mana kita akan pergi?

Apakah tujuan kita di atas muka bumi ini?

Akal yang dikurniakan menjadi buntu memikirkan jawapannya. Aku melihat yang kita ini tidak lagi berada pada paksinya. Kita tidak lagi berpegang pada tali yang telah dijanjikan. Kita menjadi sesat.

Dan dengan itu kita tidak lagi menghiraukan kepada apa yang telah diamanahkan kepada kita. Kita menjadi kalut dan panik. Dengan itu, kita menoleh kepada mereka yang boleh menjanjikan kita penyelesaian. Kita beralih daripada menghadap kepada yang Satu dan meminta perlindungan daripada selain daripadaNya.

Ramai yang tidak faham, ramai yang tidak akan faham dan lebih ramai tidak mahu faham.

1400 tahun yang lalu, jawapan kepada tiga soalan tersebut telah lama diberikan. Tetapi kita adalah terlalu buta untuk melihatnya. Bukan buta pancaindera, tetapi hati yang berada di dalam dada.

Dan jawapan yang telah diberikan oleh kita 1400 tahun yang lalu adalah:

"Allah menciptakan (manusia) dari permulaan, kemudian mengembalikan (menghidupkan)nya kembali; kemudian kepada-Nyalah kamu dikembalikan."
Surah ar-Rum ayat 11

"Tidak Aku ciptakan jin dan manusia kecuali untuk mengabdikan diri kepadaKu" surah Adz Dzaariyat ayat 56

Friday, August 15, 2008

Termenung Lagi

Aku dalam kebingungan sekarang ini. Aku tidak tahu apa yang aku mahukan. Segalanya tidak lagi seperti mana yang aku inginkan. Lihat ke bawah dan aku masih lihat yang kedua kaki aku masih lagi berpijak di atas muka bumi yang selama ini aku tidak pernah hiraukan.

Aku termenung sejenak.

Selama mana yang aku ingat, selama mana yang aku tahu, selama mana yang aku mahu, apa yang aku fikirkan adalah apa yang aku mahukan. Apa yang aku inginkan. Apa yang aku impikan.

Mengapa aku tidak pernah fikir apa yang orang lain mahukan, apa yang benda lain mahukan, apa yang mereka mahukan, apa yang Dia mahukan.

Aku termenung kembali.

Aku ini adalah amat sombong. Terlalu sombong menghitung jari sendiri sehingga aku lupa apa yang aku hitung bukan kepunyaan aku.

Terlalu sombong menghimpun kemahuan sehingga aku lupa kemahuan itu adalah bukan matlamat aku.

Jari-jemari dan tangan yang bersambung dengan tubuh ini bukannya untuk menarik segalanya ke pangkuan aku. Mereka ini ada adalah untuk mengabdikan diri kepadaNya.

Amanah yang dipikul ini adalah untuk memberi kepada yang lain. Berikan kepada yang memerlukan ataupun yang tidak memerlukan.

Mengapa memberi pada waktu ada sekiranya ia tidak membebankan.

Berilah waktu tiada kerana pada waktu itu akan kita terasa.

Mengapa perlu ada perasaan memberi jika kita sedar segala apa yang kita ada bukan milik kita?

Begitu mudah untuk memperkatakan tetapi amat sukar untuk memperlakukan.

Apakah benar erti pengorbanan sekiranya kita tahu apakah balasannya?

Apakah Ibrahim tahu akan balasannya? Apakah Ibrahim mahu akan balasannya?

Aku berada di dalam satu alam pada mana ramai tidak faham apa yang diucapkan. Tidak faham apa yang dilafazkan. Apakah mereka itu seperti mana burung kakak tua yang berkata?

Cinta yang dilafaz bukan dengan pengertian yang satu.

Dan lafaz kalimah cinta agung tersebut adalah:

Aku bersaksi bahawa tiada tuhan selain Allah
dan Aku bersaksi Muhammad pesuruh Allah.

Monday, July 28, 2008

Sinar Yang Menghilang...

Lama aku berfikir, adakah aku ada apa yang aku fikir aku ada? Ataupun segalanya tidak lagi kekal seperti mana yang aku kehendaki. Kadang kala niat aku ikhlas untuk membantu, tetapi fikiran khalayak yang membuat aku malu. Adakah aku ingin membantu atau aku mencari satu yang lain. Pada mana bantuan aku tidak dipinta, aku memberi. Adakah aku membuat kerana nama? Adakah aku sendiri yang merasakan aku diperlukan. Ataupun roda dunia sudah berputar dan kini aku berada di titik yang paling bawah. Bila masa roda tersebut berpusing ke atas?

Aku tidak tahu. Aku tidak kisah pun sebenarnya. Hati yang tidak tenteram ini adalah kerana ia tidak berada di tempat yang sepatutnya. Aku kesal. Aku simpati.

Kepada siapa?

Mungkin kepada mereka yang melihat aku, ataupun kepada diri aku sendiri. Yang mana satu aku tidak dapat pastikan. Sering kali aku menyoalkan mengapa aku ditimpa beban sebegini? Mengapa kisah hidup aku tertulis begini? Aku mahukan yang lebih istimewa. Tetapi, adakah aku mencari yang teristimewa?

Aku tidak pernah terfikir pula begitu.

Adakah aku tidak bersyukur dengan apa yang ada? Aku ingin memelihara hidup aku sendiri. Tetapi aku perlu dahulu mengetahui siapa yang aku pelihara ini. Aku perlu kenal siapa aku. Kenal dengan serata-ratanya. Mengapa nafas yang dihela memberi nyawa kepada boneka ini?

Banyak persoalan yang perlu aku tanya sebelum ia dapat dijawab. Aku lihat dunia ini semakin perlahan. Hari-hari yang berlalu begitu perlahan. Pergerakan manusia begitu perlahan. Seolah-olah perlumbaan yang satu ketikanya pantas kini telah tiba ke puncak di mana setiap pelumba-pelumba telah letih dan lelah. Semakin lama semakin perlahan. Melodi hidup yang dilafazkan adalah sama setiap hari. Rutin harian bergerak tanpa banyak perubahan. Mungkin perubahan yang aku perlukan. Mungkin juga.

Matahari yang dahulunya mengkagumkan aku dengan sinarnya kelihatan biasa. Kerdipan bintang yang dahulunya mempersonakan kini menjadi biasa. Segalanya telah hilang sentuhan istimewa mereka. Ke mana hilangnya nikmat kehidupan? Aku terus mencari. Aku percaya, kalau aku terus mencari sekurang-kurangnya jika aku tidak jumpa aku tahu aku mencari. Kalau aku tidak mencari, apakah sianya hidup aku ini.

Ilmu yang disertakan dengan amal adalah apa yang patut aku lakukan selama ini. Aku masih terfikir lagi setelah amal apa pula yang patut aku capai. Mungkin keikhlasan. Mungkin pada masa itu, mungkin sinar yang hilang itu akan kembali memenuhi hati yang kelam ini.

Mungkin.

Aku mahu terus mengharap. Sekurang-kurangnya itu sahaja yang aku ada.


Wednesday, July 23, 2008

Mana Hilangnya Akal?

Setiap yang berlaku di dalam hidup kita ada hikmah di sebaliknya. Aku percaya tentang perkara ini, dan aku sedar tentang kebenaran perkara ini. Tetapi setiap kali aku mengucapkan perkataan ini adakah aku betul-betul memaksudkannya, ataupun sekadar menjadi permainan lidah yang ingin menjual nasib. Aku termenung sebentar, biar kelakuan yang menjadi contoh. Biar mereka menilai aku setelah mereka kenali diri aku yang sebenar. Tetapi mengapa masih ada yang melihat serong terhadap aku?

Mengapa setiap kali orang rapat dengan aku sering mengeluarkan ayat pernyataan seperti ini "Aku tidak sangka engkau sebegini rupanya". Sering aku tersenyum mendengar ucapan tersebut. Aku hairan dan sering kali menduga, bagaimana mereka boleh menilai tanpa mengenali diri aku ini. Mengapa mereka meletakkan batu hukuman di atas bahu aku padahal mereka tidak tahu apa yang mereka tahu.

Siapakah yang zalim?

Aku yang mengimejkan diri aku seperti tersebut, ataupun mereka yang menilai sebelum pasti?

Aku hairan, ke mana hilangnya akal yang dicipta untuk menduga dan mana hilangnya hati untuk menilai?

Aku menjadi serba salah. Aku tidak mahu yang lain menanggung kesalahan kerana persepsi mereka salah. Ataupun aku patut memberitahu kepada setiap insan yang kenal tentang diri aku perkara yang sebenar. Aku buntu.

Mungkin, apa yang mereka lihat adalah diri aku yang sebenar, dan apa yang mereka fikir mereka tahu tentang aku bukannya diri aku sebenar.

Lama aku berfikir, tetapi setelah itu seorang yang tidak aku kenal berkata kepada sahabatnya yang juga aku tidak kenal.

"Takkan laut nak surut baru kita tahu ada batu karang di dasarnya"

Cukup ringkas dan cukup bermakna.

Dan aku tersenyum kembali. dan aku terngiang kembali ayat yang selalu aku sebut

Setiap kejadian ada hikmahnya.

Thursday, July 10, 2008

Bila Aku Menoleh Ke Belakang...

Setiap ketika bila aku keseorangan, aku sering kali menoleh ke belakang. Kadang kala untuk melihat sesuatu yang tidak ada ada tempatnya. Setiap kali aku menoleh aku berharap sangat apa yang aku lakukan dahulu tidak berlaku. Setiap kali aku menoleh, aku berharap sesuatu yang lain berlaku. Apa yag aku lihat kadang kala tidak kesampaian. Adakah aku kerap menoleh ke belakang sehingga tiang di hadapan aku langgar. Atau pun, perlu aku toleh untuk belajar sesuatu yang tidak perlu aku tahu. Kadang-kala aku menoleh dan lihat sesuatu yang aku tidak suka. Aku toleh dan lihat ke mana perlu aku pijak di hadapan. Mengapa setiap perkara yang di toleh itu aku mengharapkan sesuatu yang lebih baik berlaku. Kerana aku mahu ingat yang di belakang akan terus berada di belakang. Ataupun aku perlu hiraukan yang di hadapan. Yang mana satu harus di beri perhatian.

Manusia sering kali melihat perkara yang mereka mahu lihat. Manusia sering kali melihat yang diri mereka tahu tentang segalanya. Susah untuk mengatakan yang dilihat itu adalah sekadar ego semata. Ke mana harus dituju kalau setiap masanya setempat. Ke mana harus dituju kalau tidak ke hadapan. Ke mana yang mereka pilih. Setiap kali aku menoleh, aku terlepas pada mana yang boleh aku dapat di hadapan. Pada mana aku toleh, aku tidak pernah bersedia pada mana yang di hadapan. Pada mana aku toleh, aku tidak ingin menoleh ke hadapan kembali.

Manusia sering mendapat kepuasan daripada kegagalan orang lain. Manusia sering kali mendapat kebahagiaan dari kebodohan orang lain. Dengan itu, mereka dapat rasakan yang mereka adalah sesuatu. Dengan itu, mereka fikir mereka perlu. Dengan itu, mereka fikir mereka signifikan. Mentertawakan kebodohan orang lain merupakan suatu nikmat bagi kepandaian mereka. Ke mana kita akan pergi kalau tidak ke hadapan.

Cuba sejenak anda toleh ke belakang, sudah tentu orang yang akan anda tertawakan adlah tidak lain dan tidak bukan diri anda sendiri.

Manusia sering kali fikir tentang perkara yang mereka tidak tahu. Dengan sedemikian, mereka akan mendapat ilusi yang mereka tahu. Dengan tahu tentang sesuatu tersebut mereka akan memperoleh ilusi kawalan. Dengan ilusi kawalan meraka akan memanjat tangga hierarki darjat. Begitu bahagia melihat tapak kaki mereka berdiri di atas kepala-kepala yang lain. Tetapi pada dasar, mereka masih lagi dalam ilusi mereka sendiri.

Maka pemberian Pemelihara kamu yang manakah kamu mendustakan?

Thursday, June 05, 2008

Huru-hara Minyak SeMalaysia!

Tak banyak nak komen. Bandingkan bagaimana komen Tun Dr. Mahathir tentang Harga Minyak dan bagaimana pula komen Anwar Ibrahim.

Berbezakan mentaliti mereka?

Saturday, March 29, 2008

Cerita dari Sang Bangau I

Seekor bangau terbang merentas sebuah negeri. Padakala mana, tiba-tiba sahaja matanya tertarik kepada segerombolan manusia yang sedang berkumpul beramai-ramai di atas sebuah bukit. Bangau tersebut memerhatikan tingkah laku manusia-manusia tersebut dari sebuah dahan dari sebuah pokok yang rimbun.

Dengan diam, bangau tersebut memerhatikan manusia-manusia tersebut.

Tumpuan bangau tersebut adalah kepada seorang tua yang duduk di atas sebuah singgahsana besar yang diperbuat daripada kayu-kayu yang berliuk-liuk. Duduk si tua itu dengan diam serta jaritelunjuk kanannya menekan hujung kening seolah-olah sedang berfikir. Matanya tertutup rapat dan dadanya naik turun dengan rima yang tenang.

Di sebelah si tua tersebut, seorang anak muda berdiri tegap. Matanya liar memandang ke arah manusia-manusia yang berada disekelilingnya. Apa yang menghairankan si bangau tersebut adalah pakaian si muda itu. Pada sebelah kanannya pakaiannya adalah seolah-olah jubah. Bersih, putih dan tanpa sebarang kekotoran. Tetapi pada sebelah kirinya pula adalah compang-camping. Kain pakaiannya rabak sehingga ke lutut dan berlubang-lubang. Comot sekali jika seseorang memandangnya dari sebelah kiri.

Namun begitu, sesekali anak muda tersebut membisikkan kata-kata kepada si tua. Si tua mengangguk faham. Sebentar kemudian si tua pun mnyampaikannya kepada manusia-manusia lain.

Si bangau terbang dengan perlahan untuk hinggap ke dahan yang lebih hampir untuk mendengarkan kata-kata si tua tersebut.

'Ayuh, kita bersatu' kata si tua lalu diam.

Si muda membisikkan lagi.

'Bersatu membina bangsa.' dan si tua itu diam kembali.

Apa yang menghairankan si bangau adalah kumpulan manusia yang lain. Mereka bersatu tetapi mereka berdiri bukan sebagai satu. Di barisan hadapan adalah mereka yang telah berumur. Di sebelah kiri adalah kumpulan manusia dari kaum hawa. Dan jauh dari pandangan mata si bangau tersebut adalah kumpulan yang muda-muda belaka.

Sering kali anak-anak muda tersebut menolak-nolak untuk ke hadapan. Tetapi setiap kali itu, yang tua menepis.

'Sabar. Nanti kami akan beritahu. Ikut sahaja ya.' Kata-kata yang sempat si bangau menangkap.

Si bangau mengalihkan pandangannya ke belakang. Dan sekali lagi ia menjadi hairan. Ini sekumpulan manusia lagi yang irasnya sama tetapi rupanya berbeza. Seolah-olah di letakkan cermin di belakang si tua tersebut untuk memantulkan kembali dengan apa yang ada.

Cuma yang berbeza adalah kedudukan mereka sahaja. Yang tua berada jauh dan yang muda berada hampir. Yang hawa di sebelah kanan dan yang adam di sebelah kiri.

Si bangau semakin hairan. Apa yang sedang berlaku sebenarnya? Tatkala si bangau memikirkan jawapannya, tiba-tiba muncul pula seorang lelaki yang amat hodoh rupanya. Badannya berbongkok tiga dan senyumannya herot. Namun begitu, pakaiannya pula indah sekali. Cantik berseri. Apabila si hodoh itu lalu di hadapan singgahsana si tua. Hampir semua kumpulan manusia mencemuhnya.

Si hodoh itu tidak memperdulikan mereka. Lalu ia berjalan melintasi singgahsana tersebut untuk menghadap kumpulan yang membelakangkan singgahsana tersebut.

Sungguh si bangau tidak menyangka bahawa si hodoh itu disambut dengan begitu meriah. Namanya dilaungkan berkali-kali dan gambarnya diusung ke sana ke mari. Si hodoh ini siapa? fikir si bangau. Si muda yang berpakaian pelik tersebut tiba-tiba sahaja melangkah ke arah si hodoh. Mukanya bengis sewaktu meninggalkan si tua itu. Selangkah cuma, tiba-tiba riak mukanya berubah. Tersenyum riang menyambut si hodoh. Si hodoh itupun menyambut riang juga.

Apa ertinya semua ini? Si bangau terfikir lagi.

Wednesday, March 05, 2008

MASYHADAT MERGASTUA (Manthiq al-Thayr)

MASYHADAT MERGASTUA (Manthiq al-Thayr)

By Syeikh Fariduddin Attar


(terdiri daripada 4,600 bait syair masnawi - iaitu sastera

Parsi dari dua susunan kalimah ayat setiap bait)


Pada suatu hari bermasyhadatlah sekelian burung-burung di rimba membincangkan nasib dan keadaan mereka. Mereka merasa kecewa melihatkan kekacauan di masyarakat mergastua yang tidak mempunyai pemimpin. Walhal tiada suatu kaum pun yang di bawah langit yang teratur masyarakatnya kalau tidak mempunyai raja.

Maka dalam satu perhimpunan bersama rakyat, warga mergastua bermusyawarah tentang melantik ketua mereka. Akhirnya sekelian hadirin bersetuju memilih Sang Belatuk untuk menjadi imam mereka. Menurut sang-sang burung, Sang Belatuk dipilih kerana beliau mempunyai pengalaman yang paling luas di kalangan mereka. Ini kerana Sang Belatuk pernah berkhidmat dibawah kerajaan Nabi Sulaiman a.s. sebagai peninjau kerajaan Puteri Balqis; dan juga pernah bersama Nabi Nuh a.s. semasa ditugaskan untuk mencari daratan (kampong baru) selepas peristiwa banjir besar itu.

Pada mulanya Sang Belatuk agak keberatan untuk menerima perlantikan tersebut, maka bangunlah akan beliau lalu berucap; Aku telah mengalami pertukaran hari dan masa dan aku telah mengenal kebiasaan manusia. Aku telah berusaha sekuat tenaga untuk mencari kebenaran. Aku pernah berteman dengan Nabi Sulaiman a.s. Lembah yang rendah telah kuturuni, yang tinggi telah kudaki, yang hampir telah kudatangi dan yang jauh telah kukunjungi.

Dalam perjalanan sejauh itu, aku telah mengetahui bahawasanya kita pada hakikatnya ada mempunyai raja, tetapi aku tidak berupaya pergi sendirian mengunjungi baginda. Kalau sekiranya kita semua berkerjasama tolong-menolong, akan sampailah kita semua ke mahligai baginda. Nama raja kita ialah SIMURAQ. Tempat bersemayam baginda adalah di sebalik bukit bernama Qaf. Tempat itu dekat dengan kita tetapi kita yang jauh daripadanya.

Dia terlindung di dalam pagar larangan kebesarannya, dan dikelilingi oleh beratus-ratus dinding. Tiada sanggup untuk mulut menerangkan sifatnya

Pada mulanya Maharaja SIMURAQ itu terbang pada malam dinihari, dalam kegelapan lautan China. Akan jatuhlah sehelai bulu sayapnya maka tercenganglah dan gegap gempitalah seluruh isi alam melihatkan keindahan warna bulu itu. Tidakkah saudara-saudara mendengar suatu hadis; "Tuntutlah olehmu ilmu sekalipun ke negeri China". Kalau tidaklah menjelma sehelai bulu itu ke alam ini, tidaklah semua burung akan ada di dunia ini.

Mendengarkan akan panjang lebar isi kandung ucaptama oleh Sang Belatuk itu, maka semua burung pun terbitlah suatu perasaan rindu hendak menghadap Maharaja SIMURAQ.

Mesyuarat diteruskan dengan Sang Belatuk menerangkan secara panjang lebar betapa peri sulitnya dan bahayanya perjalanan menuju ke mahligai itu. Mendengar akan betapa sangat sulit dan banyak rintangannya XPDC itu, banyaklah di antara burung-burung itu merasa lemah semangat dan tidak sanggup untuk pergi.

B erkata Sang Kenari; "Aku adalah Imamul Asyikin, imamnya seluruh orang yang rindu dendam. Segala hati ingin mendengar nyanyianku. Maka bagaimanakah aku akan sanggup berpisah dengan kembang-kembang mekarku?".

Berkata Sang Kakaktua; "Ambillah ikhtibar daripada nasibku. Seluruh insan terpedaya oleh warna bulu SIMURAQ itu, lalu badan diriku telah mereka kurung. Maka penuhlah hidupku dengan kerinduan, rawan dan kesedihan hati. Pada hal terbang dibawah kipasan sayap SIMURAQ itu saja pun, aku tidak sanggup".

Berkata Sang Merak; "Dulu aku hidup bersama Nabi Adam a.s. di dalam syurga, tetapi akhirnya aku pun sama terusir dari sana. Keinginan aku ialah untuk pulang ke asal tempat diamku itu. Kerana itu tidaklah ada keinginan aku hendak mengembara mencari Maharaja SIMURAQ".

Berkata pula Sang Itik; Aku telah biasa hidup di dalam kesucian dan biasa berenang di dalam air. Tiada lain yang aku rindukan lagi. Aku tidak sanggup keluar dari dalam air dan tidak biasa hidup di tempat yang kering".

Berkata pula Sang Rajawali; Aku sudah biasa hidup di pergunungan. Di sanalah duduk-ku. Bagaimana aku akan sanggup meninggalkan sejauh itu".

Berkata pula Sang Jelatek; "Aku hanya seekor burung yang kecil dan lemah. Bagaimana akan sanggup makhluk sekecil aku mengembara sejauh itu?".

Akhir sekali berkata lah pula Sang Helang; "Saudara-saudara sudaah tahu bagaimana kedudukan aku disisi raja-raja. Maka tidaklah sanggup aku meninggalkan tempat semulia itu".

Setelah mendengar segala luahan rasa mereka itu maka berkatalah pula Sang Belatuk; "Aku tidak akan lalai menyampaikan nasihat aku kepada saudara semua. Tujuan aku adalah suci. Apakah sebabnya saudaraku semua mencari dalih kerana kebiasaan hidup!? Dan saudara tinggalkan cita-cita yang suci murni kerana diikat kesenangan? Azam yang kuat dan hati yang teguh dan sabar akan memudahkan segala kesulitan dan mendekatkan segala yang jauh'.

Kemudian bertanyalah seekor dari burung-burung itu; "Dengan cara apakah dan jalan manakah akan kita sampai ke tempat yang jauh dan sulit itu? Dengan alat perkakas apakah kita akan sampai ke sana menghadap maharaja yang maha agong itu?".

Maka tercetuslah berbagai lagi pertanyaan.

Berkata Sang Belatuk; "Apakah ertinya segala pertanyaan ini? Apakah ertinya kelemahan semangat ini? Mengapa mundur melangkah untuk mengatasi kesulitan? Bersiap-siaplah dengan alat bekalan iaitu hikmah yang tinggi, azam yang kuat dan tabah hati.

...sesungguhnya kecintaan itu akan mengubah yang pahit

menjadi manis, tanah menjadi emas, yang keruh menjadi

jernih, yang sakit menjadi sembuh, penjara menjadi taman,

kekasaran menjadi kasih sayang,

kecintaanlah yang melunakkan besi, mencairkan batu,

membangkitkan yang mati dan meniupkan kehidupan kepadanya...

(Jalaluddin Rumi)

Adapun perhubungan di antara segala burung dengan Maharaja SIMURAQ sudahlah nyata dan jelas seperti matahari di belakang awan, telah jatuh ke bumi beribu-ribu cahaya dari celah-celah awan itu. Kamu semuanya, wahai saudara-saudaraku adalah cahaya dari Maharaja SIMURAQ itu. Kamulah! Jika kerinduan itu benar-benar timbul dari hati yang tulus, akan mudahlah bagi orang-orang yang asyik melalui jalan bagaiman sulit sekalipun. Segala pagar akan dapat dilewati kerana ingin bertemu dengan kekasihnya".

Setelah mengemukakan beberapa perbandingan dan contoh dan juga kisah seorang alim bernama Syeikh Syanaan. Oleh kerana asyiknya, Syeikh Syanaan telah terkeluar dari agamanya, walaupun dinasihatkan oleh murid-muridnya tetapi tidak dipedulikan. Tetapi kemudiannya dia pun insaf dan bertaubat serta diberi keampunan oleh tuhan kerana punca kesesatan adalah kerana keasyikannya itu.

Bercerita panjanglah Sang Belatuk tentang hal itu. Sehingga timbul kembali perasaan kerinduan sekelian mergastua itu hendak berjumpa dengan Maharaja SIMURAQ.

Maka akhirnya putuslah permuafakatan untuk mereka semuanya meneruskan XPDC mencari Maharaja SIMURAQ. Satu kafilah mesti disusun dan seorang ketua mesti dipilih. Sang Belatuk menjadi pemimpin pilihan dan diletakkan di atas kepalanya mahkota kebesaran. Majulah Sang Belatuk ke hadapan dan terbanglah mereka beramai-ramai untuk menuju tujuan.

Jangan ada duka jangan ada resah

Jangan ada keluh kesah

Dalam perjalanan jiwa yang mengembara

Jalanilah dengan penuh keluruhan

Akan rasa satu rasa kesyahduan

(Ramli Sarip-Rindu Damai Dunia)

Lama penerbangan yang jauh itu, tiada juga kelihatan tanah yang dituju. Maka bertanyalah seekor burung; "Mengapa perjalanan ini menjadi sepi, semakin lengang dan menakutkan, wahai peminpin kami?".

Sang Belatuk, raja mergastua menjawab; Memang banyak manusia tidak berani melalui jalan ini kerana takut. Tidak kah saudara-saudara pernah mendengar kisah Syeikh Abu Yazid yang keluar ke tengah padang di malam hari, di waktu bulan di kala semua orang sedang nyenyak tidur? Maka tertariklah dia olah keindahan malam yang sunyi itu. Merasa hairanlah beliau, mengapa tiada orang yang berani merempuh jalan ini, sehingga sepi sahaja? Pada halnya, ianya sebegini indah?".

Berapa banyak bintang di langit kau kaji..engkau hafali

Tak akan sama bintang yang satu ini..

Yang engkau kenali di dalam hati

Terang walaupun dia tersembunyi

Cemburukan matahari cahaya berseri-seri

(M.Nasir - Sahabat Gua)

Kemudian terdengarlah beliau suatu suara; Maharaja tidak memberi izin kepada semua orang untuk melalui jalan ini. Kebesaran kami kadang-kadang membuat hanya sedikit orang yang mengharapkan kurnia kami dari pintu kami."

Pengembaraan itu disambung semula dan kemudian kelihatanlah suatu jalan tetapi tujuannya tidak kelihatan. Terasalah sakit akibat penderitaan yang tiada ubatnya. Di waktu itu berhembuslah angin 'kekayaan/kebesaran' dan merendahlah langit ke bumi. Kelihatanlah padang pasir Sahara yang tandus. Padang itu tidak sanggup menerima kedatangan 'Merah Langit', bagaimanakah akan sanggup menerima burung bumi?

Maka berkatalah seekor burung; "Wahai Sang Belatuk, raja kami, engkau telah membawa kami terbang tinggi dan sememangnya engkau telah biasa terbang jauh. Tetapi sekarang dan akhir ini, banyaklah yang terasa di hati kami. Berhentilah sebentar dan naik ke mimbar, berilah fatwa untuk menghilangkan beberapa keraguan yang telah timbul sepanjang perjalanan yang sulit ini."

Permintaan itu dipersetujui oleh Sang Belatuk dan mereka berhenti sebentar. Tetapi sebelum dia memberikan nasihat, Sang Kenari telah terlebih dahulu naik ke mimbar. Beliau menyanyi dengan merdunya. Mendengarkan suara merdu itu, hilanglah segala kepayahan dan keraguan tadi. Seluruh burung pun bernyanyi mengikutkan rentak nyanyian Sang Kenari.

Kita menari bukan sebarang tarian

Asalnya dari tanah orang-orang pilihan

Bila terdengar masnawi ciptaan maulan

Ku bunuh nafsu lebur rantainya dari badan

Bagai musafir bertemu janji

Ini Darwis sudah gila berahi

(M.Nasir - Bila Rumi Menari)

Selepas itu, perjalanan mereka pun disambung semula lagi.

Di pertengahan perjalanan, bertanyalah seekor burung; "Wahai tuan Belatuk, imam kamil, aku hairan mengapakah tuan lebih utama daripada kami? Mengapa pula martabat kita berbeza-beza?"

Sang Belatuk pun menjawab; "Keutamaan aku ini adalah anugerah kurniaan daripada maharaja kita sendiri. Inilah kekuasaan besar anugerah baginda yang diberikan kerana limpah kurnia pandangan baginda semata-mata. Kelebihan ini tidak dicapai semata-mata kerana taat. Walhal Si Iblis laknatullah itu dahulunya pun seorang yang taat. Sungguhpun begitu, bukanlah aku memandang soal taat sebagai satu perkara yang kecil.

Tetapi janganlah itu yang dipandang penting dan jangan meminta upah. Kerjakanlah segala perintah dengan patuh dan jangan mengharapkan apa-apa balasan. Harapan kepada balasan itulah yang menjatuhkan harga kepatuhan. Itulah sebabnya maka Nabi Sulaiman as telah menjatuhkan pandangannya ke atas diriku."

Banyaklah lagi persoalan yang dibangkitkan. Kesemua soalan dijawap olah Sang Belatuk dengan bijaksana dan saksama. Soalan yang seterusnya begini bunyinya; " Apakah hadiah yang layak kita persembahkan kepada maharaja yang akan kita kunjungi itu?"

Sang Belatuk menjawab; "Di hadapan kita terbentang tujuh lurah. Tetapi lebar setiap lurah, tidak kita ketahui. Sebab belum ada orang yang kembali dari sana yang dapat mengkhabarkan berapa luasnya. Tujuh lurah itu ialah Lurah Keinginan (thalab), Lurah Kerinduan (Isyq), Lurah Makrifat, Lurah Kepuasan (Istighna), Lurah Tauhid, Lurah Kagum (Hairan), Lurah Fakir dan Lurah Fana.

Setiap lurah itu diterangkan oleh Sang Belatuk sifatnya dan segala macam isinya. Sampai semasa menerangkan lurah yang ketujuh iaitu Lurah Fana, dia berkata; "Wahai saudaraku semua. Inilah lurah yang dahsyat, kelu lidah kerana tidak dapat menerangkannya. Tuli telinga dan habislah daya. Ribuan bayangan hilang semuanya kerana cahaya matahari. Apabila ombak lautan telah bergelora, bagaimana lagi akan tinggal sebarang garis dipermukaan air? Tetapi sesiapa yang hilang dirinya di dalam lurah ini, sampailah dia ke dalam ketenteraman yang abadi."

Lalu dihikayatkan pula satu kisah;

"Pada suatu malam berkumpullah Sang Rama-Rama di dalam keadaan gelap gelita. Mereka berhimpun mengelilingi sebatang lilin yang sedang menyala. Masing-masing dari mereka ingin mendapat cahaya lilin itu. Maka dipilihlah seekor rama-rama supaya terbang menuju ke lilin yang terbakar terlebih dahulu untuk meninjau dan mengetahui sifatnya. Si rama-rama tadi pun terbang pulang dan mengkhabarkan kepada teman-temannya. Maka berkatalah seekor dari rama-rama yang lebih berpengalaman; "Kalau begitu engkau belum kenal lagi kepada lilin."

Lalu diutuskan pula seekor lagi untuk kerja meninjau itu. Rama-rama ke-2 itu pun pergi menghampiri lilin itu dan didekatinya sampai terasa olehnya panas api. Dia pun pulang mengkhabarkan penglihatan dan perasaannya. Sang Rama-rama yang lebih berpengalaman tadi pun berkata; "Yang engkau ceritakan itu tidaklah lebih dari apa yang diceritakan oleh temanmu tadi."

Maka terbanglah seekor lagi, rama-rama. Si rama-rama ke-3 ini pula terbang menari-nari di dalam kegembiraan dan kerinduan. Dia pergi ke lilin itu, dilihatnya, dihampirinya, lalu dihempaskan dirinya kepada lilin yang terbakar maka hangus terbakarlah seluruh badannya. Dalam keadaan terbakar itulah, dia pulang kepada teman-teman yang mengutuskannya itu. Ketika itu berkatalah Sang Rama-Rama yang tua tadi; "Hanya engkau saja yang tahu apa ertinya lilin."

Kerana tidaklah kita mengenal orang yang kita cintai itu melainkan dengan mengfanakan diri kepadanya.

Mendengar kisah Sang Belatuk itu, maka seluruh burung-burung pun merasa takut. Semuanya merasakan tidak mungkin akan sampai dalam perjalanan sejauh ini. Maka ada burung-burung yang mati dipertengahan perjalanan kerana rasa putus asa. Yang tinggal, meneruskan juga perjalanan dengan menempuh pelbagai rintangan dan merbahaya yang mengakibatkan banyak yang gugur mati. Mati kehausan di puncak bukit atau mati kerana kepayahan. Setengahnya pula, tercengang-cengang melihat ganjilnya jalan yang dilalui, lalu berhenti dan tidak sanggup meneruskan perjalanan lagi. Setelah bertemu olehnya apa yang merintang di hatinya, maka timbullah perasaan malas untuk meneruskan perjalanan. Pada mergastua yang lain pula, lain pula bentuk kesulitan dan halangannya.

Dari beribu-ribu banyaknya anggota kafilah itu, sebahagian besarnya telah binasa. Hanya tiga puluh ekor sahaja yang dapat meneruskan perjalanan tersebut (Tiga puluh dalam bahasa Parsi bermaksud - SIMURAQ)

Beribu yang pergi hanya tiga puluh ekor yang sampai. Sesudah menempuh berbagai gelora dan kesulitan, hampir-hampir binasa kerana sulitnya.


Tujuh puluh tiga pintu
Tujuh puluh tiga jalan
Yang sampai hanya satu jalan

Beribu-ribu Margasatua
Mencari raja si Muraq
Yang sampai hanya tiga puluh

Ooh... Sang Algojo
Ooh... nanti dulu

Lihat dunia dari mata burung
Atau dari dalam tempurung
Yang mana satu engkau pilih
Dalam kalut ada peraturan
Peraturan mencipta kekalutan
Di mana pula kau berdiri
Di sini

Ooh... Sang Algojo
Ooh... nanti dulu

Berikan ku kesempatan akhir ini
Untuk menyatakan kalimah/kisah sebenarnya
Berikan aku kesempatan akhir ini
Lai lai la lai la lai

"Tanya sama itu hud-hud
Lang mensilang
Kui mengsikui
Kerna dia yang terbangkan ku ke mari"

(M.Nasir - Tanya Sama Itu Hud-hud)

Nota

Hud-hud juga adalah nama lain bagi Sang Belatuk

Apakah yang mereka dapat setelah sampai pada tempat yang dituju?

Mereka mendapati perkara-perkara yang tidak dapat diceritakan dengan mulut, penuh kehairanan dan termanggu akal fikiran melihatkannya.

Memancarlah kilat kebesaran, terbakarlah ratusan alam, beribu-ribu matahari dan bintang-bintang dalam sekelip mata.

Dalam keadaan setengah kebingungan, mereka berkata; "Wahai payahnya perjalanan kita ini. Di sinilah kita melihat ratusan falak hanya laksana butir-butir pasir kecil belaka. Apakah ertinya wujud kita dan apa ertinya Adam kita dihadapan Hadrat ini?"

Manusia itu ditimpa kehinaan di manapun mereka berada,

kecuali yang menjaga hubungan dengan Allah dan hubungan

sesama manusia.

(Surah Ali Imran ayat 112)

Dengan penuh perasaan kagum, mengeluh dan kepayahan, mereka menunggu. Tiba-tiba keluarlah Hajib, pengawal Istana Kebesaran itu lalu menegur; "Hai orang-orang yang penuh kebingungan. Dari mana asal-usul kamu? Apakah maksud datang ke mari? Siapa nama kamu? Dari siapa kamu mendengar tentang tempat ini, sehingga kamu tertarik untuk hadir ke mari? Siapakah yang menyatakan kepada kamu yang sejemput bulu kecil dan tulang serupa kamu ini sanggup terbang sejauh ini?"

Burung-burung itu berkata; "Kami datang ke mari kerana hendak menjunjung tinggi raja kami SIMURAQ. Lama sudah perjalanan kami ini. Dahulunya kafilah kami ini beribu-ribu banyaknya, tetapi yang sampai hanyalah tiga puluh sahaja dari kami. Kami datang dri tempat yang sangat jauh, dan berhadap agar diberi izin untuk menghadap hadrat kami dan sudi memandang kami".

Hajib berkata; "Hai orang-orang yang bingung! Apakah keadaan kamu? Apakah ertinya Wujud kamu dan apakah erti Adam kamu di hadapan Hadrat Maharaja yang Mutlak dan Baqa? Ribuan alam ini tidaklah setimbal sehelai rambut di hadapan pintu ini. Pulang sahajalah akan kamu, dan kembalilah wahai orang-orang yang sengsara."

Burung-burung terus merayu; "Walau apapun kehinaan yang kami perolehi di muka pintu ini adalah kemuliaan bagi kami. Kami akan tinggal di sini selama-lamanya, sampai kami hangus terbakar, laksana Sang Rama-rama di hadapan api tadi. Kami tidak akan berputus-asa dari Rahmat Maharaja."

Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh

kerana memenuhi kehendak ugama Kami, sesungguhnya Kami

akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan

mereka bergembira serta beroleh keredaan); dan sesungguhnya

(pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang

yang sentiasa berusaha membaiki amalannya.

(surah An Ankabut ayat 69)

Mendengarkan pertelingkahan di antara Sang-sang burung tadi dengan Hajib itu, maka tiba-tiba muncullah Hajibur Rahmat. Diperintahkannya mereka berdiri, lalu dibukakannyalah akan kelambu hijab penutup itu, satu demi satu, yang beratus-ratus banyaknya hingga tak terkata. Maka termancarlah sinar dan terbentanglah sifat Tajalli dan dipersilakan sang-sang burung itu duduk dekat Hadrat Rubuiyah.

Setiap seekor burung diberikan sepucuk surat. Bila mana mereka terbaca sahaja segala amal-amal yang telah mereka kerjakan. Maka pengsanlah kesemuanya kerana malu akibat wajah itu tidak tertentang. Maka terhapuslah segala yang tertulis itu dan lupa semuanya, sehingga burung-burung itu tidak ingat apa-apa lagi. Itulah Fana!

Maka memancarlah Matahari Kehampiran. Terbakarlah segala nyawa. Demi kelihatanlah oleh mereka akan SIMURAQ itu, kelihatanlah oleh mereka tiga puluh ekor burung (Simuraq), kelihatan SIMURAQ.

Apabila mereka melihat diri mereka sendiri dan melihat pula kepada SIMURAQ itu, kelihatanlah kedua-duanya satu adanya. Mereka hairan tercengang, lalu mereka bertanya; "Apakah rahsianya jadi begini?" Maka datanglah jawapan; "Hadrat ini adalah kaca. Siapa yang datang ke mari tidak lah melihat selain dirinya sendiri. Tuan datang tiga puluh (Simuraq), tentu yang akan tuan lihat ialah SIMURAQ (tiga puluh). Betapa penglihatan dapat melihat kami" Bagaimana mata langit dapat mengukur bintang Suria?

Allah yang menerangi langit dan bumi. Bandingan nur hidayah petunjuk

Allah adalah sebagai sebuah "misykaat" yang berisi sebuah lampu; lampu

itu dalam geluk kaca (pelita), geluk kaca itu pula (jernih terang) laksana

bintang yang bersinar cemerlang; lampu itu dinyalakan dengan minyak

dari pokok yang banyak manfaatnya, (iaitu) pokok zaitun yang bukan sahaja

disinari matahari semasa naiknya (Timur) dan bukan sahaja semasa turunnya (Barat); hampir-hampir minyaknya itu dengan sendirinya, memancarkan cahaya bersinar (kerana jernihnya) walaupun ia tidak disentuh api; (sinaran nur hidayah yang demikian bandingannya adalah sinaran yang berganda-ganda): cahaya

berlapis cahaya. Allah memimpin sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang dan peraturanNya) kepada nur hidayahNya itu; dan Allah mengemukakan berbagai-bagai misal perbandingan untuk umat manusia; dan Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.

(Surah An-Nuur ayat 35)

Perkara ini bukanlah sebagaimana yang kami lihat dan sebagaimana yang kamu ketahui. Bukan jua sebagaimana yang kamu katakan atau yang kamu pernah dengar.

Tetapi kamu telah keluar dari dalam dirimu sendiri. Sekarang tahulah kamu bahawa tempat yang sebenarnya ialah di sini."

Maka hilang lenyaplah mereka semuanya. Hilanglah sinaran segala cahaya kembali ke dalam matahari.

Demi berlalu ratus-ribuan tahun, iaitu kurun-kurun yang tidak diikat oleh perhitungan zaman dan tempat, kembalilah sang-sang burung itu kepada dirinya. Demi setelah mereka kembali kepada dirinya dari selain dirinya, maka kembalilah mereka ke dalam alam baqa sesudah fana.


Wahai jiwa yang sentiasa tenang tetap dengan kepercayaan

dan bawaan baiknya! "Kembalilah kepada Tuhanmu dengan

keadaan engkau redha dan diredhai (di sisi Tuhanmu)!

(Surah Al-Fajr ayat 27-28)


Semoga cinta dan rindu akan kekal padu bersatu

Di dalam diriku dan juga dirimu

Dalam menuju puncak keharumannya

(Sani Sudin - Joget Selangkah Rindu)

Thursday, February 21, 2008

Suatu Pagi Yang Sedih Complete

Tersenyum keseorangan aku bila aku terima satu berita yang aku sudah tahu sebelum ia berlaku. Bagaimana aku tahu? Aku pun tak tahu. Macam tak logik jer kan? Tapi, ape pun, tiba-tiba jalan yang kelam dah cerah. Mula dengan bateri kereta rosak, zippo hilang, dan handset pun hilang. Dan hari ni... satu lagi... Apa yang satu lagi?

Biar aku gelak seorangan...

Hahahahaha...

Segala yang ada dalam hidupku,
Kusadari semua milikMu ,
Ku hanya hambaMu yang berlumur dosa

Tuesday, February 19, 2008

Suatu Pagi yang Sedih Part Deux


Huuhuhuhu

Handpon aku lak ilang...

ish, ish, ish....

Makin lalai aku ni...

Thursday, February 14, 2008

Suatu pagi yang sedih...

Huhuhuhu....

Zippo aku ilang lagi...

Sape amik wei...

Pulangkan la...

Huhuhuhu...

Tuesday, January 15, 2008

Yang tersurat dan yang tersirat

Dalam ramai yang aku jumpa, semua orang faham apa itu yang tersurat, apa itu yang tersirat. Dan belasan kali mereka termasuk aku menyatakan bahwa mereka dan aku selalu lihat yang tersirat dan bukan yang tersurat. Dan belasan kali juga bahwa yang mereka dan aku masih tertakhluk pada yang tersurat.
Akal menjadi raja.
Hati menjadi buta.
Seringkali kita bangkit setiap pagi tanpa menghiraukan apa yang kita lakukan semalam. Seringkali kita bangkit dengan membiarkan hidup ini menghukum makhluk lain sesuka hati kita. Seringkali kita bangkit tanpa ingatan terhadap Yang Maha Pencipta.
Yang tersirat masih lagi lepas dari mata kita. Mengapa? Sedangkan apa yang kita fikirkan tersebut adalah tersiratnya sesuatu itu, tetapi ia tetap yang tersurat. Yang tersirat tidak terungkai.
Masalah ini telah diselesaikan 1400 tahun dahulu lamanya. Tetapi kita yang berpaksikan akal gagal melihatnya.
" Maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai hati yang dengan itu mereka dapat memahami atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar? Kerana sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi hati yang di dalam dada. "
Surah al-Hajj; Ayat 46

Monday, January 07, 2008

Orang Dulu...

Abū ʿAlī al-Ḥusayn ibn ʿAbd Allāh ibn Sīnā (Persian: ابو علی الحسین ابن عبدالله ابن سینا; c. 980 in Bukhara, Khorasan – 1037 in Hamedan), also known as Ibn Seena and commonly known in English by his Latinized name Avicenna (Greek Aβιτζιανός), was a Persian Muslim polymath and foremost physician and philosopher of his time. He was also an astronomer, chemist, Hafiz, logician, mathematician, poet, psychologist, physicist, scientist, Sheikh, soldier, statesman and theologian.

Banyak betul bidang dia handal.

Kita nak menghabiskan degree pun mengah.